I Guess I Start To Love Palu

Wah, udah lama banget e gak updet blog. Kangen nulis n lagi males buka2 kamus. So, here you are. Published in Bahasa.

Palu akhir-akhir ini mulai terlihat sedikit indah dimataku. Apa mataku perlu kalibrasi ulang karna standarnya mulai gak beres ato mungkin Palu memang indah, hanya saja selama ini aku melihat Palu dari sudut yang salah? Hehe… *whatever* Setelah hampir 1 tahun di sini, ternyata Palu had few beautiful spots, I found many new nice persons here and nice work atmosphere. Aku sangat menikmati saat-saat hening memandang lampu-lampu Palu dari ketinggian saat malam. Selalu berasa natal saat menatap lampu2 malam Palu.

Selalu ada hal-hal lucu dan konyol yang kami *read : aku dan sahabat-sahabatku* tertawakan setiap waktu. Pokoknya kita gak ketawa cuman pas tidur doang. Seperti beberapa minggu lalu. —flash back— Waktu itu aku kerja di kamar sampe jam 05.00 subuh. Kelar kerja, pastinya langsung pingsan kayak babi *read : tidur nyenyak* dong. Paginya, as predicted, aku telat bangun buat ngantor. Karna udah jem kantor aku belum juga keluar2 kamar, temen kosku yang sekaligus temen kantor, si Made Bontet beritikad baiklah ngetokin kamarku :

Bontet : *tok! tok! tok!* Yuriiii….. Kamu gak ngantor kah?

Me : Siapa diluar? *sambil nangis2*

Bontet : Ini Made, Yuriii… *rada panik, kok ditanya baik2, aku malah sesungukan di dalem kamar*

Me : Siapa diluar? Siapa di depan pintu? *masih nangis*

Bontet : Yuriiii, nda kerja kah?

Me : Kerja? Ini kan hari jumaat! *kayaknya mulai sadar*

Bontet : Ini hari selasa, Yuriiiiiiiii!!!!! *sigh! ternyata masih belum sadar*

Me : Oh! Ya Ampun! Ya udah, kamu duluan aja berangkat! *Nah, kali ini 100% udah sadar*

ps. Please kindly note, kalo percakapan diatas didokumentasikan oleh si Bontet, soalnya aku gak inget ngomong apa ke dia. Haha! Namanya juga ngigo, bro! And you know what? Kejadian itu menjadi “Hot Topic Of The Day” !!!! Dan masih dibahas sesekali sampe sekarang sambil ngakak abis2an. Hahaha!

Well, Kalo itu ketololan di Kos, aku jg sering kali *read : almost all the time* membuat beberapa ketololan di kantor :

  • Pagi itu kerjaan emang lagi banyak-banyaknya and ada beberapa surat pagi itu mesti udah dikirim. So pagi-pagi dateng di kantor, langsung ngecek surat itu di ruang Sekertaris Manajer. Sial! Belum ada orang. Aku balik lagi ke ruangan kerja. 15 menit kemudian, ngecek lagi. Haduuuh, pintunya aja masih terkuncii!!! Karna kesel, *dhuak!* pintu ruang Sekertaris Manajer ku tendang. Pas balik belakang, Ups! Manajer pas udah di puncak tangga, berjalan kemari, untungnya aja “sepertinya” dia gak liat aku. *Kabuuuuurrrr!!!* Aku pun lari kembali ke ruangan, dan langsung menutup pintu *merasa aman*. Sayup2 suara Manajer terdengar, ” Yuriiii!!!” Ups! Kayaknya ketahuan deh. “I-i-iya Pak,” menjawab lemas. “Kenapa kamu mengendap-ngendap di ruangan saya?!” berteriak dari Ruang Sekertaris Manajer (ps : ruangan Manajer bersambung dengan ruang Sekman. Sebelum masuk ke Ruang Manajer, mesti lewat Ruang Sekman dulu) “Ti-tidak P-paak!” menjawab pasrah, setengah berteriak, dari ruanganku. “Hahahahaha!” terdengar suara tertawa manajer dari ruangannya. *sigh!*.

 

  • Pernah rapat kinerja ampe tengah malam. Pas udah jam 12 malem asli udah ngantuk buanget. Ya udah, aku kabur keluar. Niatnya cuman duduk2 cari angin. Eh, malah ketiduran. Sialnya lagi, malah kedapatan manajer. Dan lagi-lagi dia tertawa.
  • Other stupidity : Kalo rapat, biasanya ada kopi & snack. So, udah jadi kebiasaan buat nyari sedekah kalo manajer rapat. Tanpa sepengetahuan manajer tentunya. Hehe. So, waktu itu, dengan percaya diri aku bawa gelas kosong buat minta kopi panas gratis di ruang sekertaris manajer. Aku mendorong pintu dengan full power dan berteriak nama Sekertaris Manajerdengan penuh semangat, “Ibu Wiwik!” . Ups! Manajer ternyata lagi duduk di situ. O’ow. Terpaksa nyengir kuda, “Bu, bisa minta air putih?” sambil memandang teko kopi panas dengan menyedihkan. Manajer kali ini asli ngakak, bro! Da**!

*Yuri, yuri. Mental mahasiswa nyari gratisan masih aja dipelihara*

Yah itu, hanya beberapa dari sekian ketololan lainnya yang kedapetan oleh Manajer. Somehow, aku sedikit heran, kenapa ketololanku selalu ketahuan oleh Manajer??!!! Nasiiib, nasiiib! Hahaha!

Yah diluar semua kehebohan dan kegembiraan itu, beberapa hari belakangan ini lagi degradasi semangat. Pengen males-malesan n liburan *dari dulu juga males dul*. Pengen cuti *padahal blum dapet jatah cuti*. Tiap ngantor, ngeliatin jam muluuu, nunggu jam pulang. Tiap jumat euforia tingkat tinggi karna besoknya libur, tiap minggu malem hilang semangat karna besoknya ud ngantor. Hahahaha! Lebay ah! Setelah kupikir2, kutimbang, diaduk sampai rata, dimasukkan ke pemanggang selama… eh, kok jadi resep masakan??! Setelah ku pikir2, mungkin mulai jenuh dealing with SDM activities. Lebih tepatnya, sangat merindukan aktivitas engineering. Dan semakin lama dealing with something un-related with engineering, bukannya makin mahir dan mencintai pekerjaanku, malah makin jatuh cinta sama engineering *gubrak*. Yah, keep reminding my self, for whom I chose this path, for persons that I love so much more than that silly life target. I might not love this job, but I love them -berry much, and that’s more than enough to convince me in this path. Semangat!!! Be energized!

And after all, do you agree with me that Palu is quite beautiful?

Advertisements
I Guess I Start To Love Palu